Selasa, 16 Jun 2009

aku dan keterbatasan...

daisy yang terbaring layu di atas sekeping kertas itu ibarat keterbatasan aku untuk mekar dan terus berkembang

aku tahu mimpi itu makin kuat dan ianya menggamit tubuhku agar terus mendekat. mimpi itu juga makin kukuh dan jitu. aku tidak yakin apakah aku mampu untuk terus menggenggam mimpi itu. sungguh aku tidak tahu. namun selagi aku masih lagi bermimpi, peluang untuk aku meraih mimpi itu ke dalam pelukanku masih lagi cerah. sinar itu bagaikan memberi tanda bahawa harapan masih lagi ada, ruang masih lagi terbuka luas cuma aku perlu tahu apa yang aku mahu dan apa yang mereka mahu.







masalahnya di sini ialah aku tahu mereka tahu apa yang aku mahu dan mereka mahu aku lakukan apa yang aku tahu demi masa depan aku sendiri tapi mereka masih lagi membina halangan dan tidak pernah memudahkan perjalanan hidupku yang sentiasa beronak dan penuh dengan liku-liku yang terkadang tidak mampu untuk aku tempuhi sendiri.







mujur mereka masih lagi perihatin dan sentiasa ada bersama aku walau apa pun keadaan dan untung juga masih ada yang begitu mengambil berat tentang aku walau tiada sebarang pertalian darah denganku dan bersyukur sungguh kerana aku masih lagi berteman walau sendiri.




patutkah aku terus melangkah dan kemudiannya berlari sambil menoleh hari-hari yang sudah ataupun terus berjalan tapi perlahan sambil menggendong apa yang tidak ku ingini?




bantulah aku wahai teman...

5 ulasan:

Coffeeholic berkata...

dulu saya pernah suka pada daisy
tp saya tak sanggup menjaganya

kamu perlu bercinta
:)

Coffeeholic berkata...

anda kena tag!

ratnakesuma berkata...

>>coffeeholic<<

bercinta? saya tidak tahu bagaimana untuk bercinta kerana selama ini saya hanya tahu untuk BENCINTA sahaja.


bagaimana tu ye...

Zura Firdaus B. Japri berkata...

nasihat terbaik yang selalu muncul dari dalam kepala aku:
*anda ikut kepala anda sendiri*

ratnakesuma berkata...

>>Zura Firdaus B. Japri<<

itulah yang sebaiknya..
tapi, kepala yang aku ada ini tidak seprti kepala-kepala yang lainnya...


hehhehe...