Isnin, 9 Februari 2009

my indierock darling by Razaisyam Rashid

aku menonton filem ini pada hari rabu yang lepas anjuran film screening club di F.A.C.T. pada asalnya aku tak tahu pun ada Q&A di akhir filem ini walaupun malam sebelumnya En. Norman dah ingatkan kami sewaktu tayangan Animated Shorts dan walaupun poster filem ini dah di tampal di merata-rata. aku terlambat 8 minit rasanysebab bila aku sampai, cerita sudah pun bermula walaupun baru permulaan cerita. aku agak seronok menonton filem ini kerana ianya catchy dan tajuknya saja sudah menarik minat aku untuk menonton. aku menonton filem ini sehingga tamat tanpa ada sedikitpun rasa mengantuk dan bosan. pengarahnya mungkin berjaya mencuri jiwa kami untuk terus menonton. tahniah kepada saudara Razaisyam.
ketika sesi Q&A bermula, En. Norman menjemput saudara Razaisyam untuk memperkenalkan serba sedikit mengenai beliau dan filemnya itu. jadi setelah memperkenalkan my indierock darling dan dirinya, saudara Razaisyam memanggil rakannya ke depan yang aku fikir untuk turut berkongsi pengalaman (mungkin juga ingin sedikit kekuatan).
maka soalan-demi soalan di lontarkan oleh pelajar-pelajar teka kepada saudara Razaisyam. aku yang tadinya berminat dgn filem tersebut tiba-tiba menjadi keliru kerana pengarahnya itu. aku teruskan lagi mendengar lontaran2 soalan dan jawapan kepada soalan2 itu. Sahabat aku, saudara amer zaman turut melontarkan soalan dan aku tekun mendengar jawapan dari mulut Saudara Razaisyam. aku pandang amer zaman kemudian aku tersenyum sendiri.
giliran rakan2 penuntut dari ASK pula untuk melontarkan soalan. aku masih lagi mendengar. soalan dan juga jawapan. aku semakin keliru. mungkin aku sorang je yang keliru. aku pandang sekeliling dan cuba pasang telinga aku lebar2. sah! bukan aku sorang jer yang keliru. hampir semua pelajar yang ada di bilik tayangan merasa keliru dengan jawapan saudara Razaisyam itu.
saudara Razaisyam pada aku langsung tidak memberi jawapan yang tepat kepada soalan2 yang dilontarkan. dia hanya bercakap tentang hal yang sama dan berputar2 di situ sahaja.
bila aku fikir2kan semula, aku tak rasa yang kami saja yang keliru pada waktu itu. saudara Razaisyam juga turut keliru dan kerana dia telah mengelirukan semua orang dengan kekeliruannya itu. Nak tergelak rasanya. mungkin saudara Razaisyam memiliki idea, namun bagi aku dia tidak memiliki jiwa sebagai filmmaker.
aku bersetuju dengan seorang pelajar dari ASK yang mengatakan dia hanya berlindung di bawah naungan 'Indie' sedangkan filemnya itu bukanlah filem indie yang sebenar. filem itu "menjadi" indie kerana memainkan lagu2 dari band HUJAN. Razaisyam juga menerangkan bahawa tajuk filemnya itu juga tiada kena mengena dengan jalan cerita filem tersebut. jadi, di mana keaslian sebuah karya Razaisyam itu?
saudara Razaisyam menegaskan bahawa filemnya itu langsung tiada kaitan ataupun pengaruh dari filem 'Dari Jemapoh ke Manchestee' arahan Hishamuddin Rais yang pernah aku tonton pada lingkungan usia 11-14 tahun... tapi apa yang aku nampak, ianya masih lagi sama.
mungkin saudara Razaisyam agak bernasib baik apabila mendapat bajet untuk membikin filem. mungkin dia juga agak bernasib baik apabila dia mempunyai idea itu. tapi bagi aku secara peribadi, bukan sekadar idea dan bajet saja yang penting untuk menjadi seorang pembikin filem. jiwa, naluri, dan rasa seni itu adalah penting bagi seseorang filmmaker selain daripada ilmu tentang kehidupan dan bidang yang berkaitan.
namun, jika saudara Razaisyam terbaca entri ini, saya ingin sekali bertanya mengapa filemnya itu bernilai RM29,100 kerana apabila diteliti semula, props yang digunakan tidak banyak dan tiada pre-produksi...
hurm.....

1 ulasan:

aLiFFiLmMaker berkata...

hahahah...~
aku juga ada di situ..

lepak QnA, aku n kwn2 ask lain g lepak kat kandang ngan mamat "director" tu..
mmg indie la die..!hahahah~

yg aku tak bole lupe satu ayat die.."aku tak suke art berat2.."hahah!!

tah la..
ske ati ko la..